Rasulullah SAW bersabda: "Barangsiapa yang Allah SWT menghendaki kebaikan (Surga) baginya, niscaya ia dibuat pandai dalam ilmu agama." (HR. Al-Bukhari dari Muawiyah)

google search

Jumat, November 07, 2008

BANTAHAN KEUNIVERSALAN ALKITAB 3: KITAB PERBUATAN

CONTOH KETIGA. Contoh ketiga, di mana ada dugaan bahwa Yesus memberikan wewenang atas misi dan kerasulan universal, terdapat dalam Kitab Perbuatan. Tempatnya di Bukit Zaitun, sebelah timur Yerusalem, dan tepat berada di seberang Lembah Kidron dan tembok Yerusalem. Waktunya empat puluh hari setelah Hari Minggu Paskah.

"Sementara tinggal bersama mereka, ia memerintahkan mereka untuk tidak meninggalkan Yerusalem, tetapi menunggu janji dari Bapa di sana. "Ini", sabdanya, "Adalah apa yang kalian pernah dengar dariku; karena Yohanes telah membaptis dengan air, tetapi kalian akan dibaptis dengan Roh Kudus tidak lama lagi dari sekarang .. Namun, kalian akan menerima kekuatan ketika Roh Kudus dikirimkan pada kalian; dan kalian akan menjadi saksi-saksiku di Yeruslem, di seluruh Yudea dan Samaria, dan hingga ujung dunia". Ketika ia mengatakan hal ini, saat mereka memperhatikannya, ia diangkat ke langit, dan segumpal awan menutupinya dari pandangan mereka.1

Dua kekurangan pertama dalam ayat ini telah ditemukan sebelumnya ketika menganalisis penuturan Matius dan Lukas. Pertama, dugaan penugasan untuk melakukan mini dan kerasulan universal diakui diberikan oleh Yesus "yang dibangkitkan", bukan oleh Yesus yang masih hidup. Sebagaimana dijelaskan sebelumnya, Yesus "yang dibangkitkan" sering kali merupakan metafora untuk menerima sebuah "penampakan", dimana Yesus konon dilihat dan didengar. Kedua, para murid awal Yesus terus-menerus mengalami keraguan yang besar dalam pewartaan, jika bukan penolakan sebenarnya untuk mewartakan, pesan injil Yesus kepda orang-orang selain dari "tanah Israel".2

Kekurangan ketiga dalam menggunakan ayat Kitab Perbuatan di atas untuk mendukung kerasulan universal Yesus adalah sama dengan yang dijelaskan sebelumnya sebagai kekurangan keempat yang mendasari penuturan Lukas, yaitu penugasan kenabian universal bersifat kondisional, tidak absolut. Yesus cuma memerintahkan murid-muridnya untuk menunggu di Yerusalem, yaitu untuk membatasi kenabian mereka pada "tanah Israel", hingga "janji Bapa" terpenuhi. Hanya setelah Allah memenuhi janji ini, yang tidak pernah secara spesifik diidentifikasi dalam ayat di atas, maka para pengikut Yesus harus menyampaikan pesan injil hingga ke "ujung dunia". Hingga janji Allah terpenuhi, para pengikut Yesus harus membatasi misi dan kenabian mereka untuk Yerusalem, yakni untuk "tanah Israel".

Sebagaimana yang terjadi dengan penuturan Lukas yang dikutip sebelumnya, interpretasi Kristen tradisional atas "janji dari bapa" ini adalah bahwa ia merujuk pada datangnya Penghibur dan/atau Roh Kudus. Interpretasi Kristen tradisional ini menemukan beberapa dukungan superfisial dalam ayat Kitab Perbuatan di atas, dalam hal bahwa klausul bersyarat berkenaan dengan "janji dari Bapa" secara langsung diikuti dengan pembahasan tentang Roh Kudus dan ramalan akan Pantekosta (saat para murid konon dipenuhi dengan Roh Kudus, yang diduga turun atas mereka), yang konon terjadi sepuluh hari kemudian. Namun demikian, sebagaimana akan dijelaskan di bawah, interpretasi mengenai sifat bersyarat penugasan universal ini merepresentasikan sebuah distorsi yang serius atas pesan Alkitab yang sebenarnya.


Keterangan:

1. Perbuatan 1:4-5, 8-9.
2. Perbuatan 11:1-19; 15:1-5; 21:17-26; Orang-orang Galatia 2:1-9.

Dikutip dari buku: "Salib di Bulan Sabit", karya: DR. Jerald F. Dirks, 2003.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

MUDAH-MUDAHAN SEMUANYA BERMANFAAT...